Bot OpenAI menghancurkan pemain teratas pada kejohanan Dota 2 - Permainan - 2019

Humans Need Not Apply (Jun 2019).

Anonim

Pasukan OpenAI, yang disokong oleh teknologi canggih Elon Musk, mempamerkan bot AI di kejohanan di Seattle yang tegas mengalahkan beberapa pemain Dota 2 terbaik dunia dalam perlawanan satu sama lain. Kegelisahan yang menakjubkan terhadap pemain pro dan pemain kegemaran Danylo "Dendi" Isutin disiarkan secara langsung dari pentas di The International, kejohanan $ 24 juta Dota 2 yang disokong oleh Valve.

Dalam perlawanan pertama, algoritma mesin pembelajaran mengalahkan Dendi dalam sepuluh minit. Dendi kemudian meletak jawatan dari perlawanan kedua, dan merosot sepertiga. Mengenai blog OpenAI, pemaju membanggakan bahawa bot sebelum ini telah menakluki pemain 1v1 teratas di dunia dan pemain keseluruhan teratas di dunia.

Usaha pembukaan OpenAI bernilai dolar billion mempunyai tujuan mulia - tidak ada yang menyelamatkan umat manusia dari kiamat yang akan dilepaskan oleh ketua AI kami. Pada skala jauh lebih besar, algoritma OpenAI untuk Dota 2 telah dibangunkan dengan memainkan banyak permainan melawan dirinya sendiri, yang juga dikenali sebagai "tingkah laku bot yang dipelajari, " dan kemudian menggunakan teknik yang dapat mengambil pemain manusia bertahun-tahun untuk menguasai. Dalam video baru, OpenAI terperinci beberapa strategi agak esoterik yang digunakan dalam pertunjukan demonstrasinya, seperti memukul terakhir (menjaringkan emas tambahan dengan mengatasi pukulan terakhir) dan menghindari mengelakkan (menggunakan lag-casting lag untuk kelebihan mereka).

Perlawanan satu sama lain jauh lebih rendah berbanding dengan lima perlawanan lima perlawanan dalam perlawanan kejohanan, yang menampilkan pelbagai teknik dan strategi yang lebih luas. Namun, ia adalah pencapaian yang hebat, dan OpenAI merancang untuk memiliki botnya bersedia untuk perlawanan lima ke lima penuh pada Invitational tahun depan.

Greg Brockman dari OpenAI, dalam sebuah video yang dikeluarkan sebelum perlawanan, menyatakan bahawa "Dota adalah ujian yang hebat untuk kepintaran buatan, " kerana gaya kompleks permainan dan gaya bermain terbuka. "Bot kami dilatih sepenuhnya melalui permainan diri. Ia bermula secara rawak tanpa pengetahuan dunia. "Bot kemudian memainkannya untuk beribu-ribu perlawanan, membangun strategi dan mendapatkan wawasan seperti yang berlaku.

Dalam temu bual dengan Business Insider, Brockman menyatakan harapannya bahawa gaya pembelajaran mereka sendiri "bermain diri" akan membawa kepada kemajuan yang jauh lebih besar dalam AI. "Di OpenAI, kami bukan hanya menerbitkan kertas, " katanya. "Ini benar-benar mengenai sistem pembinaan dan melakukan sesuatu yang mustahil sebelum ini."