Bagaimana Pompeii dibina semula dari ingatan masa lalu - Permainan - 2019

BONGKAR Piramid bukan firaun yang bina - Ustaz Auni Mohamad (Julai 2019).

Anonim

Dengan Pompeii Paul WS Anderson memukul pawagam minggu ini, tanpa mengira bagaimana filem itu diterima, ia dapat membantu sekali lagi mengagumkan daya tarikan awam dengan bandar yang ditakdirkan yang hilang dalam ingatan hampir dua ribu tahun yang lalu.

Filem ini menggambarkan hari terakhir bandar pelabuhan Rom dengan semua bakat filem Hollywood. Pencinta Bintang yang bertempur melawan hidup mereka menentang musuh yang tidak dapat dibayangkan dan hampir tidak dapat dibayangkan yang mengeluarkan 100, 000 kali tenaga haba bom nuklear Hiroshima. Perwakilan Anderson difahami telah diubah untuk menjadi penonton yang lapar aksi, tetapi kami memutuskan untuk menggali lebih mendalam dan melihat seberapa dekat filem itu menjadi kenyataan. Jadi kami memutuskan untuk meminta pakar.

Kesan visual Pompeii dikendalikan terutamanya oleh Mr X Inc., sebuah studio kesan visual yang berpangkalan di New York dan Toronto, yang kerja-kerja baru termasuk RoboCop, Anchorman 2: Legenda Terus, dan Rim Pasifik . Syarikat itu kini sedang bekerja pada musim kedua pertunjukan Viking, rancangan TV yang akan datang Guillermo del Toro The Strain, dan ini membantu dengan filem Ruseel Crowe yang akan datang. Mereka sering melangkah untuk membantu apabila diperlukan, tetapi untuk Pompeii, studio memainkan peranan besar dalam proses pembuatan filem.

"Kami melakukan yang terbaik untuk menjadi sejarah yang tepat, kami melihat rekod sejarah, " kata Dennis Berardi, Presiden dan Penyelia VFX untuk Encik X Inc memberitahu kami mengenai penjagaan yang dibuat untuk mencipta Pompeii dan kematiannya. "Ini adalah 79 AD, jadi tidak ada banyak peristiwa pertama mengenai peristiwa-peristiwa ini, tetapi ada pasangan, termasuk yang sangat penting dari seorang yang bernama Pliny yang lebih muda." Pliny tidak bersyukur - pamannya, Pliny Elder, memerintahkan armada Rom di Misenum yang berdekatan dan meninggal setelah mengambil bot untuk membantu, memberitahu anak-anaknya yang enggan berkata "Fortune nikmat yang berani."

Butiran sebenar letusan agak hilang untuk sejarah, tetapi banyak penyelidikan memberi kita teori yang benar-benar berpengetahuan. Terdapat perdebatan tentang kapan sebenarnya peristiwa itu berlaku, tetapi persetujuan umum adalah bahawa ia berlaku pada 24 Ogos.

Letusan itu bermula dengan ledakan kecil pada lewat pagi, begitu kecil yang paling tidak memikirkannya. Kehidupan di Pompeii dan Herculaneum jiran terus dengan gangguan kecil sahaja. Kejadian seismik adalah perkara biasa di kawasan ini, dan ini tidak banyak berbeza. Ia menggalakkan segelintir rakyat bertuah untuk meninggalkan bandar sebelum letusan itu, tetapi kebanyakannya meneruskan perniagaan harian mereka. Betul sehingga kira-kira pukul 1 petang, apabila bandar itu berubah menjadi Neraka di Bumi.

"Ia menghasilkan sesuatu yang dipanggil aliran piroklastik … Anda tidak boleh lari dari mereka."

Letusan awal menembak abu dan pumice ke udara, dan berterusan sehingga langit sangat tebal dengan itu matahari terbenam dan saksi mata menggambarkannya sebagai hitam seperti malam. Dari sebuah kapal berlabuh di pelabuhan, Pliny the Younger menyaksikan ini dan menulis "Saya tidak dapat memberikan penerangan yang lebih tepat tentang penampilannya daripada membandingkan dengan pokok pain; kerana ia melonjak ke ketinggian yang hebat dalam bentuk batang yang tinggi, yang tersebar di atas seolah-olah menjadi cawangan. … Kadang-kadang ia lebih cerah, kadang-kadang lebih gelap dan kelihatan, kerana ia sama ada lebih kurang dipenuhi bumi dan penghalang . "

Ini dicipta dengan jujur ​​dalam filem itu, dengan letusan tengah hari membawa kehidupan berhenti, sebagai warga yang terkejut menyaksikan matahari hilang. Salah satu kebebasan yang diambil oleh filem itu, bagaimanapun, adalah dalam kemusnahan kota itu dengan menggunakan batu api cair yang dipancarkan dari gunung. Untuk bersikap adil, ini adalah kemuncak visual kepada filem yang kelihatan hebat, tetapi ia tidak berlaku seperti itu. Letusan itu tidak mempunyai kebakaran dan lava tradisional yang kita kaitkan dengan gunung berapi. Sebaliknya, ia jauh lebih maut.

"Ia adalah jenis letusan yang dipanggil plinian, dan itulah jenis letusan yang sama Gunung St. Helens pada tahun 1980, " kata Dr. Rosaly M. Lopes-Gautier kepada kami.

Dr. Lopes-Gautier kini sedang menjadi saintis Penyelidikan Kanan dan Pengurus Sains Planet di Makmal Propulsion Jet NASA. Dia telah mengembara dunia dan melawat lebih dari 50 gunung berapi, dan kini menggunakan pengetahuan itu untuk mempelajari geologi landskap asing, termasuk kemungkinan gunung berapi es pada bulan Saturnus, Titan. Beliau kini bertindak sebagai penyokong filem itu, dan membantu menjelaskan kepada kami apa letusan sebenar.

"Ia menghasilkan sesuatu yang dipanggil aliran piroklastik, yang merupakan arus gas panas dan abu yang sangat, sangat mematikan, dan mereka dapat mengembara ratusan mil sejam, " Dr. Lopes-Gautier memberitahu kami, menerangkan jenis letusan plinian. "Anda tidak boleh lari dari mereka."

Salah satu perbezaan utama antara letusan dalam filem itu dan peristiwa sebenar adalah kelajuan kemusnahan. Dalam filem ini, kemusnahan berlaku selama beberapa jam. Pada hakikatnya, ia berlangsung hampir 24 jam.

"Ia akan kelihatan seperti malam, tetapi siang hari, " kata Dr Lopes-Gautier. "Kemudian pada petang ke-24, itulah ketika ketinggian lantunan letusan meningkat dan naik 20 batu - itulah perkiraan. Kejatuhan Pumice dijalankan, kemudian pada sekitar pukul 1 pagi pada 25, ketika itulah yang pertama dari apa yang akan berubah menjadi enam aliran piroklastik sebenarnya turun. "

Pada sekitar pukul 6 pagi, aliran piroklastik pertama melanda Pompeii dan menamatkan sesiapa yang ditinggalkan. Menjelang pukul 8 pagi, bandar ini telah hilang. Dianggarkan 16, 000 orang meninggal semasa letusan di Pompeii, Herculaneum jiran, dan kawasan sekitarnya, kebanyakannya diliputi lebih dari 30 kaki lumpur dan abu. Apabila bandar itu ditemui semula dan digali pada awal 1800-an, mayat-mayat sebahagiannya dibungkus dalam plaster untuk memelihara mereka, mewujudkan penduduk plaster menghantui Pompeii.

"Dalam filem itu mereka melakukan kerja yang baik menggambarkan siri peristiwa, " kata Dr. Lopes-Gautier. "Kesalahpahaman umum ialah gunung berapi itu hanya 'bang' tiba-tiba, dan orang mati. Ia tidak seperti itu. "

Pemeliharaan bandar membantu kami melihat kota seperti itu, yang membantu memaklumkan Encik X dan para pembuat filem tentang bagaimana bandar itu dicipta semula. Terdapat beberapa perubahan yang dilakukan dalam rupa bandar, termasuk membuat beberapa bangunan yang lebih rata-rata mempunyai pemandangan "candi Romawi" yang ideal, demi menjadikan sebuah bandaraya yang lebih menarik dari segi penonton .

"Ia mendapat orang yang berminat dalam seni dan sejarah, dan sesetengah orang diilhamkan untuk menyiasatnya dengan lebih mendalam dan serius, jadi saya fikir itu positif, " "

Perubahan ini diketepikan, Encik X meneruskan perincian yang teliti untuk menjadikan filem Pompeii sedekat mungkin ke bandar sebenar. Pada akhirnya, filem itu akhirnya menghasilkan sekitar 20 peratus daripada set menggunakan kaedah tradisional, manakala 80 peratus daripadanya adalah CG. Terlepas dari campuran, apa yang anda lihat di skrin adalah perwakilan yang setia. Jalan-jalan, contohnya, hanya beberapa milimeter yang lebih besar daripada jalan-jalan sebenar, dan beberapa tembakan udara dari Vesuvius hari ini digunakan dalam filem itu, dan kemudian berlapis dengan CGI.

Kehidupan setiap hari di bandar ini juga dikaji dan diberikan lapisan realiti. Kami bercakap dengan Profesor Sarah K. Yeomans, seorang ahli arkeologi yang pakar dalam Rom Purba, untuk membantu kami menyatukan gambar realistik tentang apa yang berlaku seperti letusan.

Orang-orang Pompeii sudah biasa dengan gunung berapi, tetapi kebanyakan Vesuvius telah punah; ia beratus-ratus tahun sejak letupan terakhir. Eerily, Vesuvius meletus sekurang-kurangnya sekali sebelum di sekitar tahun 1800 SM, dalam apa yang dikenali sebagai letusan Avellino. Letusan itu memusnahkan beberapa penempatan Gangsa-Zaman, dan sangat kuat bahawa sesetengah telah mencadangkan ia mungkin bertanggungjawab sebahagian besar untuk pergeseran global dalam suhu bumi.

"Kami tahu dari surat Pliny bahawa terdapat beberapa usaha teratur untuk mendapatkan orang dari pantai. Walau bagaimanapun, sebahagian besarnya, ketika mereka menyedari apa yang sedang berlaku, dan mereka menyedari terdapat banyak urgensi dalam mendapatkan orang-orang ini dari pantai, air itu menjadi terlalu huru-hara, "Profesor Yeomans menjelaskan. "Kapal tidak dapat mendarat, dan mereka yang mendarat sebelum ini tidak dapat mendarat lagi."

Sebahagian daripada ini digambarkan dalam filem ini, sementara beberapa hasil menghasilkan keajaiban Hollywood dan kelaparan khalayak penonton.

"Sebagai ahli arkeologi, terdapat beberapa lesen yang diambil dengan rekreasi di bandar ini, tetapi saya fikir ia adalah hebat untuk melihat tapak arkeologi yang saya tahu dengan baik membawa kehidupan seperti itu, " kata Professor Yeomans. "Teknologi CGI adalah hebat."

Walaupun ada ketidaktepatan, dia percaya filem itu mungkin akan melakukan sesuatu yang baik.

"Ia mendapat orang yang berminat dalam seni dan sejarah, dan sesetengah orang diilhamkan untuk menyiasatnya dengan lebih mendalam dan serius, jadi saya fikir itu positif, " kata Yeomans.

"Kami melakukan yang terbaik untuk menjadi sejarah yang tepat, kami melihat rekod sejarah, "

Tanpa menghiraukan ketepatan sejarah, filem itu hebat dari segi visual.

Pelancaran filem ini letupan didasarkan pada simulasi yang difokuskan dalam fizik, tetapi beberapa kebebasan diambil untuk menghasilkan output visual yang lebih baik. Namun, setiap simulasi adalah mahal, dan setiap adegan biasanya memerlukan pelbagai simulasi, kadang-kadang sebanyak 15 atau 20, untuk mencari satu yang sesuai dengan apa yang difikirkan oleh pencipta filem.

"Pengusiran batu, nampaknya nyata, " kata Berardi. "Rempah abu adalah benar. Yang menghalangi matahari, kerana peristiwa itu terjadi pada pertengahan siang tetapi gelap pada saat itu semua turun, menurut Pliny pula, adalah nyata. Dan kemudian meniup dari puncak gunung dan aliran piroklastik adalah nyata. "

Pompeii mungkin tidak mencapai rekreasi yang pasti bahawa filem seperti Titanic lakukan, tetapi ia menyinari cahaya pada salah satu bencana paling terkenal sepanjang masa, dan berbuat demikian terima kasih kepada beberapa kesan yang luar biasa. Dan selain itu, sebagaimana Profesor Yeomans memberitahu kami, "Apa saja yang menarik minat orang ramai adalah perkara yang baik."